Hukum MLM (Multi Level Marketing)

Hukum MLM (Multi Level Marketing)
diambil dari http://www.serambimadinah.com
//

Assalammu’alaikum.

Ustadz saya mau tanya tentang hukum “Multi Level Marketing” dalam syariat Islam menurut Al Qur’an dan As Sunnah???

Jazakullah Khairan.

………………………………………….

Berikut ini jawaban para ulama dalam komisi riset dan fatwa tentang hokum MLM, semoga bermanfaat.

Fatwa Lajnah Da’imah[1] (Komisi Khusus Bidang Riset Ilmiah dan Fatwa) pada tanggal 14/3/1425 dengan nomor (22935)

Sangat banyak pertanyaan-pertanyaan yang masuk ke Al-Lajnah Ad-Da’imah Li Al-Buhuts Al-Ilmiyah wa Al-Ifta, tentang aktifitas perusahaan-perusahaan pemasaran berpiramida atau berjejaring (MLM, Multi Level Marketing)) seperti Biznas dan hibah Al-Jazirah. Kesimpulan aktifitas mereka adalah meyakinkan seseorang untuk membeli sebuah barang atau produk agar dia (juga) mampu meyakinkan orang-orang lain untuk membeli produk tersebut (dan) agar orang-orang itu juga meyakinkan yang lainnya untuk membeli, demikian seterusnya. Setiap kali bertambah tingkatan anggota dibawahnya (downline), maka orang yang pertama akan mendapatkan komisi yang besar yang mencapai ribuan real. Setiap anggota yang dapat meyakinkan orang-orang setelahnya (downline-nya) untuk bergabung, akan mendapatkan komisi-komisi yang sangat besar yang mungkin dia dapatkan sepanjang berhasil merekrut anggota-anggota baru setelahnya ke dalam daftar para anggota. Inilah yang dinamakan dengan pemasaran berpiramida atau berjejaring (MLM).

JAWAB:

Alhamdullilah,

Komisi fatwa  menjawab pertanyaan diatas sebagai berikut:

Sesungguhnya transaksi sejenis ini adalah haram. Hal tersebut karena tujuan dari transaksi itu adalah komisi dan bukan produk. Terkadang komisi dapat mencapai puluhan ribu real sedangkan harga produk tidaklah melebihi sekian ratus real saja. Seorang yang berakal ketika dihadapkan antara dua pilihan, niscaya ia akan memilih komisi. Karena itu, sandaran perusahaan-perusahaan ini dalam memasarkan dan mempromosikan produk-produk mereka adalah menampakkan jumlah komisi yang besar yang mungkin didapatkan oleh anggota dan mengiming-imingi mereka dengan keuntungan yang melampaui batas sebagai imbalan dari modal yang kecil yaitu harga produk. Maka produk yang dipasarkan oleh perusahaan-perusahaan ini hanya sekedar label dan pengantar untuk mendapatkan komisi dan keuntungan.

Tatkala ini adalah hakikat dari transaksi di atas, maka dia adalah haram karena beberapa alasan:

Pertama: transaksi tersebut mengandung riba dengan dua macam jenisnya; riba fadhl[2] dan riba nasi’ah[3].  Anggota membayar sejumlah kecil dari hartanya untuk mendapatkan jumlah yang lebih besar darinya. Maka ia adalah barter uang dengan bentuk tafadhul (ada selisih nilai) dan ta’khir (tidak kontan). Dan ini adalah riba yang diharamkan menurut teks (alqur’an dan hadits) dan kesepakatan para ulama. Produk yang dijual oleh perusahaan kepada konsumen tiada lain hanya sebagai kedok untuk barter uang tersebut dan bukan menjadi tujuan anggota (untuk mendapatkan keuntungan dari pemasarannya) , sehingga (keberadaan produk) tidak berpengaruh dalam hukum (transaksi ini).

Kedua: ia termasuk gharar[4] yang diharamkan menurut syari’at.

Hal itu karena anggota tidak mengetahui apakah dia akan berhasil mendapatkan jumlah anggota yang cukup atau tidak?. Dan bagaimanapun pemasaran berjejaring atau piramida itu berlanjut, dan pasti akan mencapai batas akhir yang akan berhenti padanya. Sedangkan anggota tidak tahu ketika bergabung didalam piramida, apakah dia berada di tingkatan teratas sehingga ia beruntung atau berada di tingkatan bawah sehingga ia merugi? Dan kenyataannya, kebanyakan anggota piramida merugi kecuali sangat sedikit di tingkatan atas. Kalau begitu yang mendominasi adalah kerugian. Dan ini adalah hakikat gharar, yaitu ketidakjelasan antara dua perkara, yang paling mendominasi antara keduanya adalah yang menjadi pertimbangan. Dan Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam telah melarang dari gharar sebagaimana diriwayatkan oleh Muslim dalam shahihnya.

Tiga: apa yang terkandung dalam transaksi ini berupa memakan harta manusia dengan cara yang dibenarkan oleh syari’at, dimana tidak ada yang mengambil keuntungan dari akad (transaksi) ini selain perusahaan dan para anggota yang ditentukan oleh perusahaan dengan tujuan menipu anggota lainnya. Dan hal inilah yang datang nash pengharamannya dengan firman (Allah) Ta’ala,

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil (tidak benar)” [An-Nisa’:29]

Empat: apa yang terkandung dalam transaksi ini berupa penipuan, pengkaburan dan penyamaran hakikat yang sebenarnya terhadap orang-orang, dari sisi menampakan produk seakan-akan itulah tujuan dalam transaksi, padahal kenyataanya adalah bukan itu. Dan dari sisi, mereka mengiming-imingi komisi besar, yang seringnya tidak terwujud. Hal ini termasuk penipuan yang diharamkan. Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,

“Barangsiapa yang menipu maka ia bukan termasuk golonganku” [Dikeluarkan Muslim dalam shahihnya]

Dan beliau juga bersabda,

“Dua orang yang bertransaksi jual beli mempunyai hak pilih (khiyar) selama belum berpisah. Jika keduanya saling jujur dan transparan, niscaya akan diberkati transaksinya. Dan jika keduanya saling dusta dan menutupi, niscaya akan dicabut keberkahan transaksinya.”[Muttafaqun’Alaihi]

Adapun pendapat bahwa transaksi ini tergolong samsarah (makelar), maka itu tidak benar. Karena samsarah adalah transaksi (dimana) pihak pertama mendapatkan imbalan atas usahanya mempertemukan barang (dengan pembelinya). Adapun pemasaran berjejaring (MLM), anggotanya-lah yang mengeluarkan biaya untuk memasarkan produk tersebut. Sebagaimana maksud hakikat dari makelar adalah memasarkan barang, berbeda dengan pemasaran berjejaring (MLM), maksud sebenarnya adalah pemasaran komisi dan bukan (pemasaran) produk. Karena itu orang yang bergabung (dalam MLM) memasarkan kepada orang yang akan memasarkan dan seterusnya (mencari downline). Berbeda dengan makelar, (dimana) pihak perantara benar-benar memasarkan kepada calon pembeli barang. Perbedaan diantara dua transaksi diatas adalah jelas.

Adapun pendapat yang menyatakan bahwa komisi-komisi tersebut masuk dalam kategori hibah (pemberian), maka inipun tidak benar. Andaikatapun pendapat itu diterima, maka tidak semua bentuk hibah itu boleh menurut syari’at. Seperti hibah yang terkait dengan suatu pinjaman adalah riba. Karena itu, Abdullah bin Salam berkata kepada Abu Burdah radhiyallahu’anhuma,

“Sesungguhnya engkau berada di suatu tempat yang tersebar riba didalamnya. Maka jika engkau memiliki hak pada seseorang kemudian dia menghadiahkan kepadamu sepikul jerami, sepikul gandum atau sepikul tumbuhan maka ia adalah riba.”[Dikeluarkan oleh Al-Bukhary dalam Ash-Shahih]

Dan (hukum) hibah pemberian  dilihat dari sebab terwujudnya hibah tersebut. Karena itu Nabi ‘alaihish shalatu wa sallam bersabda kepada pekerjanya yang datang lalu berkata, “Ini untuk kalian, dan ini dihadiahkan kepada saya.” Beliau ‘alaihish shalatu wa sallam pun menimpali,

“Tidakkah sepantasnya engkau duduk di rumah ayahmu atau ibumu, lalu engkau menunggu apakah dihadiahkan kepadamu atau tidak?” [Muttafaqun’Alaih]

Dan komisi-komisi ini hanyalah diperoleh karena bergabung dalam sistem pemasaran berjejaring. Maka apapun namanya, baik itu hadiah, hibah atau selainnya, maka hal tersebut sama sekali tidak mengubah hakikat dan hukumnya.

Dan (juga) hal yang patut disebut disana ada beberapa perusahaan yang muncul di pasar bursa dengan sistem pemasaran berjejaring atau berpiramida (MLM) dalam transaksi mereka, seperti Smart Way, Gold Quest dan Seven Diamond. Dan hukumnya sama dengan perusahaan-perusaha an yang telah disebutkan diatas. Walaupun sebagiannya berbeda dengan yang lainnya pada produk-produk yang mereka perdagangkan.

Wabillahi taufiq wa shalallahu ‘ala Nabiyina Muhammad wa aalihi wa shohbihi.

[Fatwa diatas ditanda-tangani oleh Syaikh ‘Abdul ‘Azis Alu Asy-Syaikh (ketua), Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Abdullah Al-Ghudayyan, Syaikh Abdullah Ar-Rukban, Syaikh Ahmad Sair Al-Mubaraky dan Syaikh Abdullah Al-Mutlaq]


[1] Al Lajnah Ad Daimah lil buhuts wal ifta (komisi khusus bagian riset ilmiah dan fatwa) adalah sebuah lembaga riset dan fatwa di Negara Arab Saudi, yang beranggotakan para ulama yang terkemuka yang memiliki kapabilitas dibidangnya yang diakui dunia.

[2] Riba fadhl adalah jual beli barang ribawi yang sejenis dengan penambahan nilai pada salah satunya contohnya emas 1 gr dijual dengan emas 2 gram, atau kurma 1 kg dijual dengan kurma 2 kg

[3] Riba Nasiah adalah jual beli barang ribawi dengan mengakhirkan waktu transaksi (tidak kontan) baik ada perbedaan nilai atau tidak contoh jual emas 1 gram dengan emas lain 1gram namun diterima setalah satu minggu (tidak kontan) semua ini termasuk riba yang dilarang dalam islam.

[4] Disyaratkan dalam jual beli yang direstui syariat adalah tidak ada unsur penipuan atau ketidak jelasan (Gharar)

2 responses to “Hukum MLM (Multi Level Marketing)

  1. Indah

    kalau MLM itu diharamkan dgn alasan yg gabung belakangan itu dapat ruginya aja,..terus trang sy gak setuju. dan sy punya alsannya.para ulama harus lbh hati2 dan bijak dalam memutuskan perkara halal atau haram..contohnya ulama MUI pernah mengharamkan facebook…ternyata justru di facebook banyak ketemu orang2 yg soleh..yg bisa berbagi ilmu agama dll.pokoknya banyak manfaatnya..akhirnya fatwanya ga efektif dan memalukan mnurut saya mah.. MLM ini bisnis jaringan yg sdh/lg ngetrend jd kalau hk.nya haram krn alasan tertentu maka hkmnya bisa halal krn alasan tertentu krn bisnis ini lg ngetrend dn sdh bagian dr kehidupan kita maka hrs ada alternatif biar msyarakat bisa memilih/membedakan antara MLM yg halal dan haram

    • doktermuslim

      1. Anda mengatakan “kalau MLM itu diharamkan dgn alasan yg gabung belakangan itu dapat ruginya aja,..terus trang sy gak setuju”, maka telah dijawab sebab keharaman mlm (dg metode/pelaksanaan) sebagaimana tercantum dalam pertanyaan bukan hanya yang anda sebutkan, itu hanya salah satu. silahkan dibaca ulang.
      2. Anda mengatakan “para ulama harus lbh hati2 dan bijak dalam memutuskan perkara halal atau haram”. Maka siapakah lagi yang lebih hati-hati dalam hal halal dan harom jika ulama saja dianggap tidak hati2. Mungkin kita yg harus lebih husnudhon kepada ulama, bukan meremehkan mereka apalagi menuduh mereka kurang hati2.
      3. Anda mengatakan “contohnya ulama MUI pernah mengharamkan facebook”. Maka perlu di lihat sisi pengharamannya. Karena keharaman itu bisa dzatiyah (obyeknya) bisa juga karena madhorot yang di timbulkan dan bisa juga keduanya. misalnya daging babi, maka dia harom secara dzat/bendanya. Kemudian Televisi apabila tidak ada stasiun TV yang menayangkan acara yang syar’i, maka bisa memiliki TV suatu yang harom, bukan dzat TV-nya yang harom tetapi karena dg memilikinya akan mendatangkan banyak madhorot. Suatu kaedah apa saja yang menjadi sarana sesuatu yang terlarang maka diapun terlarang. Apabila madhorot yang ditimbulkan bisa dihindarkan apalagi hilang, maka memiliki TV menjadi sesuatu yang boleh. Ini contoh yang ke-2. contoh yang ke-3 Riba, ini harom karena ribanya sendiri dan akibatnya yang buruk. Adapun facebook kelihatannya masuk kategori ke 2. Sehingga saya berhusnudhon, bahwa fatwa ulama MUI yang anda sebutkan itu, pada waktu berfatwa, melihat madhorot yang besar dari facebook. Namun bila kenyataannya tidak demikian, maka boleh memanfaatkan facebook. kemudian perlu dilihat, apakah fatwa tersebut resmi fatwa MUI atau hanya perorangan.
      4. Anda mengatakan “MLM ini bisnis jaringan yg sdh/lg ngetrend jd kalau hk.nya haram krn alasan tertentu maka hkmnya bisa halal krn alasan tertentu”. Ulama dalam memberi fatwa tentu sesuai dengan pertanyaan penanya. Maka subtansi dari pertanyaan tersebut-lah yang ditimbang dengan timbangan syari’at. Maka semua bentuk mu’amalah MLM yang sesuai dg substansi pertanyaan diatas adalah harom, meskipun nantinya ada yg membuat model mu’amalah seperti itu dengan label yang lain (diberi nama bukan MLM). Sebaliknya meskipun namanya MLM, tetapi model mu’amalah-nya tidak bertentangan dengan syari’at yang telah diterangkan, maka hukumnya boleh. sebagai contoh adalah jual beli pulsa elektrik. Sebagian memakai mu’amalah (cara) sebagaimana dijelaskan dalam pembahasan ini, namun ada juga yang tidak sebagaimana dijelaskan diatas. Jadi bukan MLM-nya yang harom, tetapi mu’amalah yang model itu-lah (MLM yang disebutkan dalam pertanyaan) yang harom.
      5. Anda mengatakan “krn bisnis ini lg ngetrend dn sdh bagian dr kehidupan kita maka hrs ada alternatif biar msyarakat bisa memilih/membedakan antara MLM yg halal dan haram”. Timbangan halal dan harom bukan ngetren atau bukan. Adapun alternatif MLM yang halal dan yang harom, sudah otomatis bisa dilihat dari cara/metode yang dipakai MLM tersebut. Bila melanggar rambu2 syari’at sebagaimana dijelaskan diatas, maka hukumnya harom. Bila tidak ada rambu2 syari’at yang dilanggar, maka hukumnya boleh.
      Kesimpulan:
      a. MLM dengan cara/model sebagaimana dalam pertanyaan ditulisan tersebut adalah harom, sebagaimana dijelaskan ulama.
      b. masih ada kemungkinan ada cara/metode MLM yang tidak menyelisihi syari’at.
      c. Dalam masalah ini insyaAlloh telah jelas, dan silahkan anda timbang MLM yang anda ikuti dengan timbangan syari’at, bukan timbangan akal, ngetren atau yang lainnya.
      demikian semoga bermanfaat, Walloohu’alam.
      bagi para ustad atau yang lebih faham mohon koreksinya bila salah.
      Semoga Alloh Ta’ala mengampuniku yg berani menjawab masalah ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Untuk yang Sehati

Bercita-cita mengamalkan Islam secara utuh adalah suatu hal yang wajib bagi setiap muslim....
Namun bila belum mampu seluruhnya, jangan ditinggalkan semuanya....Karena Alloh Subhanahu wata'ala tidak membebani seseorang kecuali sesuai kemampuan maksimal yang dimiliki...

Buat diriku & dirimu

....Jangan pernah merasa cukup untuk belajar Islam, karena semakin kita tahu tentang Islam, semakin kita tahu tentang diri kita (...seberapa besar iman kita, ...seberapa banyak amal kita,....seberapa dalam ilmu kita, dan sebaliknya...seberapa besar kemunafikan kita, ...seberapa banyak maksiat kita, ...seberapa jauh kedunguan kita)
....Barangsiapa mengenal dirinya, maka semakin takut ia kepada Alloh Subhaanahu wata'ala

Do’a kita

Semoga Alloh Subhaanahu wata'ala meneguhkan hati kita dalam Islam hingga maut menjemput kita,...aamiin

Kalender

Februari 2010
S M S S R K J
« Jan   Mar »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728  

Total Pengunjung

  • 203,765 klik
%d blogger menyukai ini: